Skip to main content

Featured

Metode Mutqin (Kuat) Hafalan Al-Qur'an Bagi Orang Yang “Sibuk”

Bismillah...Disarikan dari perbincangan via telepon antara penulis dengan Al Ustadz Al Fadhil Abdur Rahman Fadholi -Hafizhahullahu ta’alaa- tanggal 9 Sya’ban 1438 H.  Postingan ini agak panjang.  Jadi sebaiknya di simpan terlebih dahulu apabila memiliki ketertarikan untuk menyimak isinya.Beliau Al Ustadz adalah Juara MHQ Asia-Pasifik kelas 10 Juz 2017 yang baru selesai dilaksanakan di Masjid Istiqlal, Jakarta, Indonesia.  Murid Syaikh Abdul Karim Al Jazayri -Hafizhahullahu ta’alaa-, dan Pembina Ma’had Ibnu Katsir di Bekasi, Jawa Barat, Indonesia.
------------------------------------------------------------------
Pertanyaan yang penulis ajukan adalah, “Bagaimana metode muroja’ah (mengulang hafalan) dan menambah hafalan Alqur’an bagi seseorang yang sibuk?” Kemudian beliau menanyakan kondisi penulis saat ini.  Setidaknya ada tiga hal yang beliau ingin ketahui, yaitu:- Kondisi kesibukan saat ini
- Jumlah hafalan yang pernah di hafal
- Jumlah hafalan yang sudah mutqin (menempel kuat)Pertam…

Sederhanalah Bicara Cinta

Bismillah...


Mari sejenak kita renungi do’a bangun tidur seraya menghayati artinya:

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَحْيَانَا بَعْدَ مَا أَمَاتَنَا وَإِلَيْهِ النُّشُوْرِ

 ”Segala puji bagi Allah, yang telah menghidupkan kami setelah mematikan kami dan kepada-Nyalah kami dibangkitkan.” (HR. Bukhari & Muslim).

 Tidak ada dzat yang membinasakan dan sekaligus menghidupkan kecuali Allah Ta’ala. Kepada-Nya kita memuji dengan pujian yang sempurna. Ada yang patut kita renungkan dari do’a yang dituntunkan Rasulullah shallaLlahu ‘alaihi wa sallam. Semoga kita menyadari sepenuhnya makna ucapan itu dan konsekuensinya. Kesadaran (bukan cuma mengetahui & memahami) bahwa tidak ada yang menghidupkan & sekaligus membinasakan (mematikan) selain Allah Ta’ala.

 Ada hal-hal yang dapat membinasakan (dengan seizin Allah Ta’ala), tapi ia tak sekaligus menghidupkan. Perhatikan ini. Menganggap ada dan meyakini ada sesuatu selain Allah Ta’ala yang bergabung padanya dua sifat sekaligus, yakni mematikan dan menghidupkan, dapat menggelincirkan seseorang untuk menjadi pemujanya. Atau ia menggelincirkan orang lain sebagai pemujanya yang militan.

 Adakalanya orang yang mendengar atau membaca suatu perkataan lebih teguh memegangj, lebih kuat meyakini dan lebih sungguh-sungguh menjalani. Maka berhati-hatilah dalam bertutur dan takarlah ucapan sebelum menyebar, adakah ia meneguhkan, menyelisihi ataukah menolak kebenaran.

Download Beta Tidak ada satu pun yang membinasakan dan sekaligus menghidupkan selain Allah Ta’ala semata. Tidak kedermawanan, tidak pula cinta. Cinta dapat membinasakan, tapi ia tak menghidupkan. Kebinasaan terbesar adalah petaka di akhirat bagi pemuja cinta.

 Adakalanya seseorang berkata yang menyelisihi kebenaran dengan penjelasan yang tak menolak prinsip agama ini. Tapi ini tetaplah bahaya. Ini juga menyelisihi tradisi para ulama. Di antara bahayanya adalah: mad’uw (orang yang menjadi sasaran dakwah) hanya mendengar perkataan keliru itu tanpa penjelasannya.

 Bermula dari satu kalimat yang salah, seseorang dapat berlebihan dalam memandang dan menempatkan cinta sehingga ia mengagung-agungkan. Ia menganggap cinta itu suci. Padahal tidaklah cinta itu membawa keselamatan, kecuali jika ia tunduk kepada aturan syari’at. Andaikata cinta itu suci, maka tak ada orang yang celaka di akhirat dengan kecelakaan yang sangat gara-gara cinta.

 Di antara orang-orang musyrik juga ada yang mencintai Allah Ta’ala. Ini dapat kita baca dalam Al-Qur’an surat Al-Baqarah ayat 165. Mereka mencintai sesembahan selain Allah sebagaimana mereka mencintai Allah Ta’ala. ﻳُﺤِﺒُّﻮﻧَﻬُﻢْ ﻛَﺤُﺐِّ ٱﻟﻠَّﻪ

 Yang dimaksud sesembahan tidaklah selalu bermakna bersujud seraya melakukan ritual di hadapan seseorang sebagaimana kita shalat. Sesungguhnya di antara makna menyembah adalah mematuhi perkataan orang ‘alim yang nyata-nyata bertentangan dengan perintah Allah Ta’ala. Padahal ia mengetahui larangan tersebut dengan jelas. Begitu pula sebaliknya.

Mari sejenak kita renungi firman Allah subhanahu wa ta’ala:
اتَّخَذُوا أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَابًا مِّن دُونِ اللَّهِ
“Mereka menjadikan orang-orang alimnya dan rahib-rahib mereka sebagai Rabb selain Allah.” (QS. At-Taubah, 9: 31).

Apakah maknanya? Mari kita renungi sabda Nabi shallaLlahu ‘alaihi wa sallam tentang menyembah orang ‘alim. Beliau berkata:

أَمَا إِنَّهُمْ لَمْ يَكُونُوا يَعْبُدُونَهُمْ وَلَكِنَّهُمْ كَانُوا إِذَا أَحَلُّوا لَهُمْ شَيْئًا اسْتَحَلُّوهُ وَإِذَا حَرَّمُوا عَلَيْهِمْ شَيْئًا حَرَّمُوهُ

“Ingat, sesungguhnya mereka tidak menyembah mereka, tapi bila rahib-rahib mereka menghalalkan sesuatu, maka mereka menghalalkannya. Dan bila mengharamkan sesuatu, mereka mengharamkannya (Itulah bentuk penyembahan mereka terhadap rahib-rahib tersebut).” (HR. Tirmidzi).

Dan ketundukan total itu lahir dari besarnya kecintaan sehingga mengabaikan fakta bahwa perkataan ‘alim itu nyata kebathilannya. Ia memilih mengikuti karena kecintaannya. Bukan mengingatkan dan meluruskan. Ini sekaligus peringatan bahwa cinta itu harus terkendali.

Perbincangan ini hanyalah contoh bahwa tak ada yang membinasakan dan sekaligus menghidupkan kecuali Allah Ta’ala semata. Selain Allah Ta’ala, tak ada yang memiliki kuasa untuk melakukannya; tidak cinta, tidak pula harta. Juga, agar kita berhati-hati bicara. Indahnya perkataan, menyenangkan hati dan membuai rasa. Tapi ia harus ditegakkan di atas kebenaran. Benar dulu, baru indah.

Semoga catatan sederhana ini bermanfaat bagi diriku sendiri, yang membaca, yang menyebarkan serta sahabatku para penulis dan pembicara. Semoga kita dapat menjadi pembuka kebaikan & penutup keburukan. Bukan sebaliknya, pembuka keburukan & penutup kebaikan.

Oleh, Mohammad Faudzil Adhim

Muslimahzone.com

Comments

BACA JUGA