Skip to main content

Featured

Metode Mutqin (Kuat) Hafalan Al-Qur'an Bagi Orang Yang “Sibuk”

Bismillah...Disarikan dari perbincangan via telepon antara penulis dengan Al Ustadz Al Fadhil Abdur Rahman Fadholi -Hafizhahullahu ta’alaa- tanggal 9 Sya’ban 1438 H.  Postingan ini agak panjang.  Jadi sebaiknya di simpan terlebih dahulu apabila memiliki ketertarikan untuk menyimak isinya.Beliau Al Ustadz adalah Juara MHQ Asia-Pasifik kelas 10 Juz 2017 yang baru selesai dilaksanakan di Masjid Istiqlal, Jakarta, Indonesia.  Murid Syaikh Abdul Karim Al Jazayri -Hafizhahullahu ta’alaa-, dan Pembina Ma’had Ibnu Katsir di Bekasi, Jawa Barat, Indonesia.
------------------------------------------------------------------
Pertanyaan yang penulis ajukan adalah, “Bagaimana metode muroja’ah (mengulang hafalan) dan menambah hafalan Alqur’an bagi seseorang yang sibuk?” Kemudian beliau menanyakan kondisi penulis saat ini.  Setidaknya ada tiga hal yang beliau ingin ketahui, yaitu:- Kondisi kesibukan saat ini
- Jumlah hafalan yang pernah di hafal
- Jumlah hafalan yang sudah mutqin (menempel kuat)Pertam…

Berlindung Dari Empat Hal

Bismillah...


Diriwayatkan Imam Bukhari dalam kitabnya Adabul Mufrod, Bahwa Nabi Muhammad sallallahu’alaihi wasallam memeritahkan para sahabatnya ketika itu, dan kepada kita semua saat ini, supaya berlindung dengan Allah dari empat hal. Beliau bersabda :

اسْتَعِيْذُوْا بِاللهِ مِنْ جَهَنَّمَ اسْتَعِيْذُوْا بِاللهِ مِنْ عَذَابِ القَبْرِ اسْتَعِيْذُوْا بِاللهِ مِنْ فِتْنَةِ المَسِيْحِ الدَجَّال اسْتَعِيْذُوْا بِاللهِ مِنْ فِتْنَةِ المَحْيَا وَالمَمَات
“Berlindunglah kalian dengan Allah dari Neraka jahannam, dari Adzab kubur, dari fitnah masihid dajjal dan fitnah kehidupan serta kematian.”

Doa ini diajarkan Rasul kepada sahabat-sahabatnya seperti beliau mengajari mereka al qur’an, maka lafadznya pun diajarkan secara jelas, yaitu sebagaimana diriwayatkan oleh imam Muslim, dari sahabat Abu Hurairah Radhiallahu’anhu :

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا تَشَهَّدَ أَحَدُكُمْ فَلْيَسْتَعِذْ بِاللَّهِ مِنْ أَرْبَعٍ يَقُولُ اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jika salah seorang diantara kalian tasyahud, hendaklah meminta perlindungan kepada Allah dari empat perkara dan berdoa “ALLAHUMMA INNI A’UUDZUBIKA MIN ‘ADZAABI JAHANNAMA WAMIN ‘ADZAABIL QABRI WAMIN FITNATIL MAHYAA WAL MAMAAT WAMIN SYARRI FITNATIL MASIIHID DAJJAL (Ya Allah, saya berlindung kepada-Mu dari siksa jahannam dan siksa kubur, dan fitnah kehidupan dan kematian, serta keburukan fitnah Masihid Dajjal).”

Para ulama berbeda pendapat mengenai hukum bacaan doa ini dalam shalat, Kebanyakan Ulama berpendapat bahwa hukumnya sunnah, jadi bila ditinggalkan tidak membatalkan shalat. Namun ada juga ulama yang berpendapat bahwa doa ini hukumnya wajib, dan tidak sah shalat seseorang bila tidak membaca doa ini sebelum salam, beliau adalah Thawus Rahimahullah, salah satu kibar tabi’in yang memerintahkan putranya untuk mengulang shalatnya bila tidak membaca doa ini (Syarh Riyadhus shalihin, kitabul Adzkar, 1/1628) atau ini dilakukan Thawus Rahimahullah untuk mengajarkan anaknya supaya tidak meremehkan dan meninggalkannya, sehingga kehilangan dari mendapatkan keberkahan dan pahala doa ini, wallahua’alam.

Maka, hendaknya kita pelajari dan pahami maknanya serta selalu mendoakannya dalam sholat, karena banyak kebaikan yang terkandung di dalamnya, juga karena Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam memerintahkannya, atau mengingat ada sebagian ulama yang berpendapat batal shalatnya bila meninggalkan doa ini.

Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam meskipun sudah terjaga dari ke empat hal tersebut tetap mendoakan di akhir shalatnya sebelum salam, hal ini sebagai pengajaran dan pensyariatan kepada umatnya dan untuk melazimi rasa khouf, merasa butuh kepada Allah dan mengagungkanNya.
Takut akan adzab Neraka dan siksa kubur, dan selalu merasa butuh kepada Allah untuk dijaga dari keduanya, inilah gambaran kengeriannya;

“Mereka tiada memperoleh makanan selain dari pohon yang berduri, yang tidak menggemukkan dan tidak pula menghilangkan lapar.” (QS. al-Ghosyiyah [88]: 6-7), “…diberi minuman dengan air nanah, diminumnya air nanah itu dan hampir dia tidak bisa menelannya..” (QS. Ibrohim [14] 16-17), “..Paling ringan siksaannya adalah orang yang mengenakan sepasang sandal dengan tali dari api neraka, lalu dengan itu maka mendidihlah otaknya sebagaimana mendidihnya air dalam bejana.” (HR. Muslim), “Mereka mempunyai tikar tidur dari api neraka dan di atas mereka ada selimut (api neraka).” (QS. Al-A’raf: 41), “..yang kadar panas Api neraka dilebihkan atas api dunia dengan enam puluh sembilan bagian, yang setiap bagiannya sama dengan panasnya api dunia.” (HR. Bukhori dan Muslim). “..Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang lain, supaya mereka merasakan adzab. Sesungguhnya Alloh Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (QS. an-Nisa’ [4]: 56) Sallim sallim ya Rab..

Sebelum di neraka pun telah tsabit dari Rasul, bahwasanya di kubur juga ada adzab dan siksa. Yang tidak bisa menjawab pertanyaan malaikat “..akan di dipukul keras dengan palu dari besi. Menjeritlah ia dengan satu jeritan yang didengar oleh semua yang berada di sekitarnya, kecuali jin dan manusia.” (HR. Bukhari), “Gelarkanlah untuknya alas tidur dari api neraka, dan bukakanlah untuknya sebuah pintu ke neraka. Maka panas dan uap panasnya mengenainya. Lalu disempitkan kuburnya sampai tulang-tulang rusuknya berimpitan. Kemudian datanglah kepadanya seseorang yang jelek wajahnya, jelek pakaiannya, dan busuk baunya. Dia berkata: ‘Bergembiralah engkau dengan perkara yang akan menyiksamu…Maka dia berkata: ‘Wahai Rabbku, jangan engkau datangkan hari kiamat’.” (HR. Ahmad, An-Nasa’i, Ibnu Majah dan Al-Hakim)

Ternyata tidak saja di alam barzah dan akhirat cobaan kita dapat, bahkan di dunia pun kita mendapatkan fitnah-fitnah, yaitu fitnah kehidupan dan fitnah kematian. Fitnah kehidupan berputar pada dua hal, pertama adalah kejahilan, kesamaran akan al haq, sehingga kebatilan mendominasi dirinya dan ini akan menghancurkannya. Yang kedua adalah syahwat. Mungkin ia sudah mengetahui kebenaran, akan tetapi ia tidak memilihnya karena syahwat mengalahkannya dan malah menghendaki kebatilan.

Adapun fitnah kematian adalah ketika maut menghampirinya. Maka syaitan tidak akan melepaskannya dan akan terus berusaha menjerumuskannya, memberikan was was dan membisikkan keraguan akan RabNya dan mengajaknya untuk mengkufuriNya.

Dan yang terakhir fitnah di akhir zaman, yaitu munculnya Dajjal. Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam telah menjelaskan perihal dajjal dalam sabda sabdanya; “Tidak ada satu kejadianpun yang terjadi sejak dari penciptaan Adam sampai hari kiamat yang lebih besar daripada kejadian (fitnah) Dajjal.” (HR. Muslim) “Sesungguhnya tiga tahun sebelum munculnya Dajjal, adalah waktu yang sangat sulit, di mana manusia akan ditimpa oleh kelaparan yang sangat…(HR. Bukhari dan muslim), “..Bersamanya ada dua sungai yang mengalir. Salah satunya secara kasat mata berupa air putih dan yang lainnya secara kasat mata berupa api yang bergejolak. Bila ada yang menjumpainya, hendaklah mendatangi surga yang ia lihat berupa api dan hendaklah menutup mata, kemudian hendaklah menundukkan kepala lalu meminumnya karena sesungguhnya itu adalah air dingin.” (HR. Muslim)

Majalah Arrisalah.

Comments

BACA JUGA